Pelangi di Hatiku

Burung dan Awan di Pemakaman Amrozi

Posted on: 14 November, 2008

Dari Ibnu Mas’ud ra, bahwa muridnya bertanya tentang tafsir ayat, “Jangan kalian mengira bahwa orang terbunuh di jalan Allah itu mati. Namun mereka tetap hidup di sisi Tuhan mereka dan berlimpah rizqi…” (QS Ali imran:169). Lalu Ibnu Mas’ud menjawab, bahwa Rasulullah saw telah bersabda, “Ruh-ruh para syuhada berada dalam perut-perut burung hijau,

yang memiliki sarang bergelantungan di bawah Arsy. Mereka berputar-putar di dalam surga sekehendak burung-burung tersebut, lalu kembali sarangnya. Lantas Rabb mereka (Allah SWT) melihat sembari bertanya, ‘Adakah kalian menginginkan sesuatu (nikmat lain)?’, mereka menjawab, “Apalagi yang kami inginkan, sedang kami bebas berkeliling di dalam surga.’ Lalu Allah SWT mengulanginya tiga kali, dan mereka pun menjawab dengan jawaban serupa. Dan ketika mereka putus asa untuk lepas dari pertanyaan Allah, maka mereka menjawab, ‘Wahai Tuhan kami, kami ingin agar Engkau berkenan mengembalikan arwah kami dalam jasad kami, agar kami terbunuh di jalan-Mu sekali lagi.’ Saat Allah tidak mendapati dari mereka sesuatu yang dibutuhkan, maka Ia membiarkan mereka.” (HR Muslim).

Ustadz Hasyim Abdullah, sosok yang menemani ketiga terpidana bom mati sejak awal hingga eksekusi. Inilah ceritanya tentang burung dan awan yang muncul pada saat pemakaman Ustadz Mukhlas dan Amrozi: “Di Lamongan, sepanjang jalan menuju lokasi polisi berjejer. Makanya tamu dan pelayat banyak yang jalan kaki. Mobil diparkir sekitar 3-5 kilometer dari rumah. Semua jalan masuk lokasi dari tiga arah ditutup. Memang ada kejadian yang saya anggap luar biasa terjadi. Jadi sebelum jenazah tiba, ada sekitar 15 menit udara yang semula panas sekali, tiba-tiba menjadi sejuk. Tapi tidak mendung.

Tiba-tiba ada burung, bukan burung elang atau burung gagak. Saya tidak tahu persis burung apa itu, yang jelas sayapnya panjang, warnanya hitam. Mulanya ada dua, beterbangan mengelilingi rumah Ibu Tariyem, ibu Ustadz Mukhlas dan Amrozi. Tak lama kemudian datang lagi seekor, ikut berputar mengelilingi rumah itu kurang lebih 15 menit lamanya. Jenazah belum datang. Suasana menjadi ramai oleh suara orang bertakbir. Sampai-sampai wartawan tidak mengerti. “Ada apa ini?” tanya mereka.

Kalau saya sudah paham, dalam hadits kan ada, bahwa orang yang syahid itu ruhnya ada di kepompong burung. Saya ikut bertakbir, air mata saya menetes tak tertahankan. Tiba-tiba burung itu hilang terbang ke atas. Tidak lama kemudian jenazah datang. Setelah burung itu hilang udara kembali panas. Nah, begitu jenazah sampai, udara sejuk kembali sampai akhirnya turun hujan. Namun tidak besar. Itu terjadi kurang lebih sekitar jam 11.00.

Lalu persis di atas rumah ibunya Ustadz Amrozi itu juga ada awan. Hujan rintik-rintik meski langit terlihat terang. Kemudian muncul awan Membentuk lafadz Allah, saya melihat sekilas. Karena di depan rumahnya ada tenda, saya buka, posisi saya di depan pintu rumah. Masyarakat banyak yang menyaksikan. Hanya penampakan lafadz Allah ini tidak lama, cuma sebentar saja. Yang lama terlihat adalah burung-burung itu. Orang-orang mengatakan tidak ada burung seperti itu di sini. Warnanya memang hitam seperti gagak, tapi sayapnya panjang. Makanya orang-orang pada bingung. Saya kan tidak percaya takhayul. Saat itu saya melihatnya sebagai kekuasaan Allah.

Untuk mencapai rumah Amrozi memang agak sulit. Bukan hanya karena jalannya yang kecil, tapi terjadi rebutan antara laskar dan polisi. Polisi tidak bisa masuk. Akhirnya ambulance berjalan diiringi oleh laskar. Ustadz Dipo, salah satu tokoh di situ sebagai juru bicara keluarga, mengarahkan jalannya acara. Itu pun terjadi tarik ulur dengan polisi, apakah jenazah boleh dibuka atau tidak. Namun, akhirnya jenazah boleh dibuka. Setelah keranda masuk rumah, hanya beberapa orang saja yang boleh masuk dan melihat jenazah. Bupati Lamongan dan Kapolres, termasuk orang yang dapat melihat jenazah.

Kain kafannya dibuka sebatas wajahnya saja. Saya berkesempatan ikut menyaksikan. Saya lihat muka Ustadz Mukhlas dan Amrozi tersenyum, putih bersih. Tercium bau harum dan wangi. Sebelumnya, ketika saya menemui keluarga Amrozi tapi tidak ada bau apa-apa. Baunya seperti bunga melati. Bahkan sempat ada yang bertanya ke Ali Fauzi, adiknya Amrozi, “Ketika dimandikan apakah jenazah diberi parfum?”

Ali Fauzi menjawab, “Tidak!” Dia hanya membawa kain kafan dan kapas ke Nusakambangan dan memandikan ketiga jenazah. Kita juga kan tahu kalau wewangian itu tidak boleh untuk jenazah. Tapi itu wanginya benar-benar beda. Saya sendiri sempat menitikkan air mata karena nggak tahan. Waktu shalat jenazah, bau wangi itu masih tercium. Shalat pertama dilakukan di masjid dekat rumah Ibu Tariyem. Banyak yang menyalati, sampai tak terhitung. Malahan antri.

Ketika jenazah dibawa ke Pesantren Al-Islam dari masjid, saya berkesempatan naik ambulan yang membawa jenazah Ustadz Mukhlas. Saya di dalamnya bersama Zaid, putra Ustadz Mukhlas. Di dalam ambulan saya masih mencium bau harum. Saya kembali nangis di situ.

Kemudian ketika jenazah akan dibawa dari pesantren menuju tempat pemakaman, saya berkesempatan ikut dalam ambulan yang membawa Ustadz Amrozi. Saya duduk dengan Mahendra, putranya Ustadz Amrozi. Di situ juga tercium bau harum. Sampai ke tempat pemakaman. Begitu tiba di kuburan, jenazah Amrozi diturunkan ke liang lahat, udara mendung dan hujan rintik-rintik turun. Semua orang bertakbir, “Allahu Akbar! Allahu Akbar!” (Chairul/Eman)

2 Tanggapan to "Burung dan Awan di Pemakaman Amrozi"

SUbHaNaLLah…

INsyA Allah ULiSaN dIAtas bnAR ADaNya..kAreNA saYa JUgA bERaDA diDeKaT SAna SAaT itU….

Subhanallah…………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Twitter

Like Pelangidihatiku

November 2008
S S R K J S M
« Okt   Des »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Chat Yuuks…

Klik tertinggi

  • Tak ada

Arsip

Blog Stats

  • 36,093 hits

Galeri Photoku

Shoot!

upload

Lebih Banyak Foto
%d blogger menyukai ini: